Mengapa Mangrove di Asia Tenggara Mudah Hancur?

Rabu, 20 Juli 2016 - 11:52:14 WIB | Oleh : Administrator | Kategori : Berita | Dibaca: 269 kali

Hutan mangrove di Kuala Langsa, Aceh. (Adrian Fajriansyah/Kompas)

Mangrove berada di bawah ancaman karena kenaikan permukaan laut dan perpindahan orang-orang. Sebuah studi baru yang diterbitkan dalam Proceedings of the National Academy of Sciences (PNAS)melihat dampak dari perubahan penggunaan lahan hutan bakau di Asia Tenggara. Mereka menemukan bahwa 2 persen mangrove di kawasan itu hilang selama dekade terakhir, karena terutama untuk budidaya, padi, dan minyak sawit.

Mangrove penting untuk sejumlah alasan. Mereka bertindak sebagai pembibitan ikan, menyediakan rantai makanan laut yang pada gilirannya mendapatkan pasokan dan rezeki bagi masyarakat manusia. Bakau menstabilkan pantai, mengurangi erosi dan efek merusak dari badai dan tsunami. Penelitian ini menunjukkan bahwa mangrove menyimpan empat kali lebih banyak karbon selayaknya hutan tropis. Secara total, ilmuwan mematok nilai moneter mangrove di dunia pada $ 194.000 per hektar setiap tahun.

Sayangnya, banyak mangrove telah hancur. Estimasi deforestasi historis menunjukkan lebih dari sepertiga dari hutan bakau di dunia mungkin telah hilang pada tahun 1980-an dan 1990-an; 16 persen dari spesies tanaman yang ada  tetap terancam punah.

Untuk lebih memahami bagaimana cepatnya mangrove di Asia Tenggara menghilang dan apa yang mendorong itu, para peneliti di perguruan tinggi Singapura dan Inggris menganalisis data satelit. Mereka mengumpulkan dan mengidentifikasi perubahan penggunaan lahan di wilayah tersebut.

Mereka menemukan bahwa lebih dari 100.000 hektar hutan mangrove hilang, antara tahun 2000 dan 2012, sebesar 2 persen dari tutupan hutan bakau di Asia Tenggara, tersebar di periode penelitian. Ini setara dengan kehilangan sekitar 0,18 persen per tahun, yang kurang dari perkiraan sebelumnya.

Spot deforestasi bakau terbesar berada di Myanmar, Indonesia (Sumatera & Kalimantan), dan Malaysia. Thailand, Vietnam, dan Filipina menunjukkan tingkat relatif lebih rendah dari kerugian.

Pendorong deforestasi terbesar bakau ternyata budidaya, padi, dan produksi minyak sawit. Dari jumlah tersebut, budidaya (pertanian, perikanan dan komoditas air lainnya) menang sebesar 30 persen dari perpindahan bakau di kawasan itu. Di Indonesia, hampir 50 persen dari pembukaan hutan bakau didorong oleh budidaya. Para penulis juga menyoroti tingginya tingkat produksi beras di Myanmar, yang melaju di sekitar 88 persen dari deforestasi bakau negara.

Para penulis menulis bahwa ekspansi beras di Myanmar dan budidaya di Indonesia baik, karena inisiatif pemerintah Indonesia untuk menjadi produsen perikanan terbesar di dunia dan Myanmar yang mencoba untuk meningkatkan ketahanan pangan.

Penelitian ini juga menyoroti kelapa sawit sebagai kekuatan dalam kerusakan mangrove. Malaysia dan Sumatera (Indonesia) menunjukkan tingkat yang sangat tinggi dari pembukaan lahan kelapa sawit. Mangrove yang relatif murni berada di Papua, yang mungkin sangat berisiko alih fungsi lahan oleh perkebunan kelapa sawit.

Para peneliti menulis bahwa intervensi kebijakan diperlukan untuk membendung deforestasi mangrove di Asia Tenggara. Mereka menyarankan penelitian ini dapat digunakan untuk membantu pemerintah memahami kondisi mangrove, dan tindakan apa yang terbaik untuk membantu menjaga hutan -bersama dengan banyak manfaat mereka- berakar kuat di dalam tanah.

(K.N Rosandrani/Morgan Erickson-Davis/Mongabay)
sumber:
http://nationalgeographic.co.id/berita/2016/07/mengapa-mangrove-di-asia-tenggara-mudah-hancur/1
http://nationalgeographic.co.id/berita/2016/07/mengapa-mangrove-di-asia-tenggara-mudah-hancur/2